Langsung ke konten utama

Syamimi Abad 21

Sebuah pengalaman yang amat berharga dari seorang insan yg dipilih Allah untuk berjumpa Nabi Muhammad SAW. melalui mimpi pada hari Khamis, 16 Rajab 1427H / 10 Agustus 2006.
Nama yg dipilih oleh ayah beliau adalah Syamimi yang berarti ‘kesayanganku’, yaitu gelaran dari Nabi buat putri kesayangannya, ‘Fatimah’. Ketika khilaf memilih nama itu, ayah Syamimi mengharapkan mudah-mudahan suatu hari nanti anaknya akan menjadi salah seorang mutiara kesayangan Rasulullah SAW. Alhamdulillah, do’anya makbul setelah 23 tahun kelahiran anak sulungnya yang dari 8 bersaudara. Al-Quran 30 juz terpelihara rapi dalam hatinya.
Syamimi menghabiskan waktu 3 tahun untuk menghafal 30 juz Kalamullah ketika berada di negeri kelahirannya. Ia hafal sendiri untuk memenuhi harapan ibu ayah yang mengharapkan agar anak mereka menjadi seorang hafiz atau hafizah. Sebagai anak sulung Syamimi bertanggungjawab dalam ini agar menjadi contoh untuk adik2 yang lain. Setiap hari ia hafal 2 surat Al-Quran dan tasmi’ dengan ustaz di sebelah rumahnya. Sekarang Syamimi merupakan pelajar tahun 4 jurusan Undang-Undang Syariah di sebuah Universitas.
Syamimi  memang diuji dengan sakit yg tak tahu apa penyebabnya sejak lebih dari setahun  lalu. Sakit itu terasa seperti ditikam-tikam dengan pisau di bagian belakang tubuhnya, ditambah pula kaki yang sakit di bagian lutut sejak 8 tahun lalu dan tidak pernah sembuh. Pernah satu ketika, setelah makan ia muntah bersama segumpal rambut dari kerongkongnya.
Penderitaannya hanya Allah dan dia sendiri yang tahu. Sudah lama ia tidak berdaya untuk mengikuti perkuiahan karena sakit yang bahkan membuatnya tidak dapat berdiri atau berjalan. Hilang selera makannya hingga badannya susut hampir 13 kg. Syamimi hanya menggagahkan diri untuk pergi berwudhu’ 2 hingga 3 kali sehari. Wudhu’ itu dijaga sebaik mungkin untuk ibadah sepanjang hari. Hari-hari yang dilaluinya dipenuhi dengan membaca Al-Quran dan qiamullail sebagai pendinding dari gangguan yang terus-menerus menyakiti dirinya. Diceritakan bahwa makhluk2 halus/gaib itu akan mengganggunya terutama pada waktu sebelum Subuh, Zuhur dan Maghrib. Beliau telah banyak berobat berbagai tempat,  berjumpa doctor-doctor pakar, malah ulama’ yang faqih dalam ilmu pengobatan islam serta terakhir ia bertemu sorang lecturer di tempat ia belajar. Tapi beliau hanya mampu bertahan. Pesan ustaznya, setiap kali terasa sakit, perbanyaklah baca Surah Al-Baqarah.
Pagi Kamis itu, Syamimi berniat untuk hadir kuliah sebab sudah terlalu lama tidak mampu mengikutinya. Ia bangun kira-kira pukul 4.30 dini hari untuk melaksanakan shalat. Berbekalkan sedikit kekuatan yg digagahkan, ia berjalan ke kamar mandi  untuk berwudhu’ dengan memapah dinding dan segala apa yg mampu membantunya untuk berdiri. Habis berwudhu’, Syamimi jatuh tersungkur, terasa seperti ada yang mendorong keras tubuhnya dari belakang. Tika itu ia sudah tidak mampu berdiri, justru beliau merangkak ke kamar. Sesampainya di kamar, ia ketuk pintu dan rebah di depan kamar tersebut.
Disebabkan sakit yg mungkin sudah tidak tertanggung, dengan spontan beliau niatkan, “Ya Allah, kiranya mati itu baik untukku, aku ridho, tapi kiranya Engkau ingin aku terus hidup, aku ingin mendengar kata-kata semangat dr Rasulullah s.a.w. sendiri..” Kemudian ia pingsan. Sahabat-sahabat sekamar mengangkat dan membaringkannya di tempat tidur. ketika itu, sahabat-sahabatnya telah pun ‘memforward message’ pada rekan-rekan yang lain agar dibacakan surah Yasin kerana ia terlihat seolah sudah sekarat. Malah mereka telah bersiap-siap dengan nomor-nomor ahli keluarga untuk dihubungi kiranya sesuatu berlaku dengan izin Allah. Kira-kira jam 11 pagi itulah, ketika tertidur dgn tenang dalam waktu qoilullah, beliau bermimpi.
Beliau sedang terbaring dalam keadaan memakai mukena dengan tangannya diqiam seperti dalam keadaan sholat di suatu tempat asing yang sangat cantik. Ia terbaring di sebelah mimbar dan kelihatan banyak tiang di sekitarnya. Tiba-tiba datang seorang Hamba Allah dgn wajah yang bercahaya dari arah depan dan berdiri hampir sekali, kira-kira 2 meter dari Syamimi. Wajahnya Subhanallah... indah sekali, tak dapat digambarkan. Beliau bertanya-tanya, siapakah orang ini? Indah  sekali kejadiannya dan hati terasa sangat tenang dengan hanya melihat wajah itu. Dirasakan seluruh kesengsaraan yangg ditanggung selama ini lenyap begitu saja. Kemudian, Hamba Allah itu mengatakan,
“Assalamu’alaikum, Ana Rasulullah.. ”
Subhanallah...  Baginda Nabi rupanya!  Nabi memakai jubah putih dan kain serban berwarna hijau di atas bahu baginda. syamimi melihat dgn jelas mata Baginda Nabi, janggut Baginda, rambut Baginda, kain serban di atas bahu Baginda dan tubuh Baginda. Kemudian Nabi katakan
“Enti fil masjidi” (kamu sekarang berada di masjidku, Masjid Nabawi)..
Allahuakbar! Kemudian Baginda Nabi s.a.w. berkata:
QalAllahuta’ ala; “InnaAllahama’ asshobirin” (sesungguhnya Allah bersama orang2 yg sabar). Ketika mendengar suara Nabi mengalunkan Kalamullah, terasa bergema suara merdu Nabi di seluruh alam. Sememangnya Baginda adalah sebaik-baik kejadian dan diciptakan dgn penuh kesempurnaan. Nabi katakan (dalam lughah arab, tp diterjemahkan di sini) ; “Ya Syamimi, dengan berkat kesabaran mu, dgn sakit yg engkau tanggung selama ini, dan dgn berkat Al-Quran yg engkau pelihara di dlm hati, maka Allah bukakan hijab utk mu untuk dapat melihatku..”
Ketika Nabi menyebut Ya Syamimi, terlintas di hatinya “Ya Allah..Baginda kenal ummatnya!”. Ya Rasulullah.. .
Ketika itu, beliau dapat merasakan betapa kasih sayang Allah, memberikan nikmat yg begitu besar untuk dirinya. Kemudian Nabi katakan lagi; “Sampaikan salamku buat sahabat2 seperjuangan Islam. InsyaAllah, kita semua akan berjumpa nanti..” Nabi s.a.w. kemudian melafazkan; “Ummati.. ummati..ummati. ..” dan beliau nampak jelas bahwa Nabi menangis saat itu. Beberapa titisan airmata Baginda yg suci mengalir utk ummat Baginda! Kemudian Baginda Nabi melangkah pergi.
Beliau merintih, “Jangan pergi Ya Rasulullah.. ” tetapi Baginda tetap pergi. Subhanallah, walaupun kita tak pernah bersua dgn Nabi yg mulia, Baginda kenal dan sentiasa ingat akan ummatnya. Beliau sendiri tidak pasti, apakah Baginda menangis kerana rindu kepada ummatnya, atau mungkin saja baginda sedih dgn ummat akhir zaman ini? wallahua’lam. .. Sadar dari tidur yg amat indah pengisiannya itu, syamimi masih dikelilingi oleh rakan2 yg turut mendengar rintihannya dalam tidur “Jangan pergi Ya Rasululah… ” Beliau kemudian menceritakan kpd para sahabat tentang mimpinya sekaligus menyampaikan salam Rasulullah buat ummat Baginda. Semua yg mendengar menangis lantaran rindu pada Nabi. Rasa malu pada Nabi krn kita jarang sekali ingat padanya sedangkan kita amat terhutang budi padanya. Lebih2 lagi kita sadar bahwa hanya syafaat Bagindalah yg dikejar di akhirat kelak.
Ya Allah..ketika itu, tiada kata yg lebih tinggi drpd kalimah Alhamdulillah utk di rafa’kan pada Allah atas ni’mat yg begitu besar yg Allah berikan pada dirinya. Rasa tak layak dirinya menerima anugerah dgn ujian yg hanya sedikit berbanding insan2 yg lebih berat diuji oleh Allah. Sekiranya ada kalimah pujian yg lebih tinggi dr Hamdalah, pasti akan beliau sebutkan buat Allah Yang Maha Kaya. Semuanya terangkum dalam Rahmat-Nya yg melimpah ruah. Rasa sakit masih menular di tubuhnya. Cuma kali ini dia bertekad tidak akan menangis lagi utk rasa sakit ini. Usai shalat Zuhur, rasa sakit yg ditanggung makin hebat. Tak pernah ia merasakan sakit yg sedemikian rupa. Terasa panas seluruh badan dan seluruh tubuhnya rasa ditikam pada setiap penjuru.
jika dahulu ia akan menangis dalam menghadapi rasa sakit, pada waktu itu beliau pujuk diri utk tidak menangis. “Apalah arti sakit ini jika dibandingkan dengan  nikmat yg Allah telah diberikan utk melihat Baginda Nabi s.a.w..” Kemudian ia tertidur.
Kemudian syamimi merasakan dirinya berada di tempat tinggi, tempat di mana ia  biasa hadir sepanjang beliau menerima gangguan rasa sakit. Beliau katakan “Ya Allah, apa lagi yg hendak Engkau berikan buat hamba-Mu yg hina ini?, Aku teramat sangat malu pada-Mu Ya Allah…”
Kemudian dgn izin Allah, datang empat orang yg berpakaian serba hijau. Salah seorang daripadanya mengatakan; “Assalamu’alaikum Ya Syamimi..Rasulullah s.a.w. sampaikan salam buatmu. Kami utusan Rasululah..Nahnu khulafa’ ar-rasyidin. Ana Abu Bakr, ini Ummar Al-Khattab, Uthman bin ‘affan dan Ali..” Subhanallah. .Sayidina Abu Bakr memperkenalkan dirinya beserta ketiga para sahabat yg mulia. Beliau nampak sendiri, Saidina Abu Bakr yg amat lembut perwatakannya, Saidina Ummar dgn wajah tegasnya, Saidina Uthman yg cantik sekali dan Saidina ‘Ali yg agak kecil orangnya.
Para Sahabat mengatakan; “Kami diutuskan oleh baginda Nabi utk membantumu..” Kemudian keempat sahabat membacakan surah Al-Baqarah ayat 102 yg artinya:
“Dan mereka mengikuti apa yg dibaca oleh syaitan-syaitan pada masa kerajaan Sulaiman. Sulaiman itu tidak kafir tetapi syaitan-syaitan itulah yg kafir, mereka mengajarkan sihir pada manusia dan apa yg diturunkan pada 2 malaikat di negeri Babylon yaitu Harut dan Marut. Padahal keduanya tidak mengajarkan sesuatu kepada seseorang sebelum mengatakan ‘sesungguhnya kami hanyalah cobaan (bagimu) sebab itu janganlah kafir.’ Maka mereka mempelajari dari keduanya (malaikat itu) apa yang (dapat) memisahkan antara seorang (suami) denagn isterinya. Mereka tidak akan dapat mencelakakan seseorang dgn sihirnya kecuali dengan izin Allah. Mereka mempelajari sesuatu yang mencelakakan, dan tidak memberi manfaat kepada mereka. Dan sungguh, mereka sudah tahu, barang siapa membeli (menggunakan sihir) itu, niscaya tidak akan mendapat keuntungan di akhirat. Dan sungguh, sangatlah buruk perbuatan mereka yang menjual dirinya dgn sihir, sekiranya mereka tahu..”
Selesai membaca ayat itu, para sahabat Nabi menghembus pada makhluk2 yang sedang mengganggu beliau dan mereka semua hancur terbakar.
Subhanallah. .ketika itu tiba-tiba terasa seolah2 tubuhnya yg sakit dahulu ditukarkan Allah s.w.t. dgn tubuh yg baru. Hilang segala penderitaan yg setahun lebih ditanggung oleh syamimi dgn sabar. Saidina Abu Bakr mengatakan; “Inilah ganjaran besar dari Allah buat orang-orang yang sabar..” Kemudian, para sahabat Nabi yg mulia pun pergi meninggalkannya. Selesai mimpi indah yg kedua ini, beliau bangun dr tidur dan terus duduk. Sahabat-sahabat sekamarnya amat heran, kenapa ia bisa bangun dan duduk dgn mudah . Kemudian sahabat2nya itu meminta syamimi untuk bangun berdiri dan alhamduliLlah. .dgn mudah beliau bangun berdiri serta berjalan mengelilingi kamar. “Ya Allah, penyakit hambasu dah sembuh..”
Semua sahabat yang ada di situ bergembira dan menangis. Kemudian ia segera ke kamar mandi untuk berwudhu’. Dengan tubuh yang ‘baru’, beliau sujud syukur pada Allah s.w.t. “Ya Allah, kiranya di beri tempo sujud 100 tahun pun belum dapat diriku menjadi hamba-Mu yg bersyukur atas nikmat yg telah Engkau berikan..”
Syamimi berpesan pada kami; “Adik-adik, wajarlah para sahabat Nabi yang mulia sanggup mati demi mempertahankan Baginda. kAkak yang diberi rezeki melihat Nabi tak sampai pun 5 menit pun serasa tidak sanggup berpisah dengannya. Kalau boleh, ingin rasanya duduk saja di atas sejadah untuk beribadah pada Allah dan mengenang wajah Nabi yg mulia. Tapi menyadari banyak lagi taklifan dan tanggungjawab kita atas muka bumi Allah ini, maka hidup mesti diteruskan.
Sekarang ini hati kakak terasa sangaaat tenang, seandainya bisa,  ingin rasanya kaka pinjamkan hati ini kepada adek-adek. Tapi tak mungkin kan… mungkin ini bagian dan rezeki kakak, bagian kalian? Hanya Pemiliknya Yang Maha Tahu. Akhir sekali kakak ingin katakan, tak rugi kita bersabar…”
Rasulullah, Keperibadiannya indah. Cerminan al-Quran. Dari semua aspek kehidupan, yang diperagakannya hanyalah kesyumulan. Allah mengajar manusia berkehidupan di muka bumi ini melalui baginda rasulullah. Menuruti sunnahnya adalah pahala. Kasih sayangnya tiada bertepi, dari yang kecil hingga yang tua, dari hamba hingga ke bangsawan, dari dulu sampai sekarang, hingga ke akhirnya.. Dialah peribadi unggul sepanjang zaman. Mencintainya suatu kemuliaan…
Pernah suatu ketika Rasulullah berkumpul didalam satu majlis bersama para sahabat.
Tiba-tiba bergenang air mata baginda s.a.w. Para sahabat gelisah melihat sesuatu yang tidak mereka senangi di wajah Rasulullah saw. Bila ditanya oleh Saidina Abu Bakar ra, baginda mengatakan bahawa terlalu merindui ikhwannya.. Saidina Abu Bakar sekali lagi bertanya Rasulullah saw, “Bukankah kami ini ikhwanmu?” Rasulullah menjawab, “Tidak, kamu semua adalah sahabatku.. ikhwanku adalah umatku yang belum pernah melihat aku tetapi mereka beriman dan sangat mencintaiku. .. Aku sangat rindu bertemu dengan mereka..”
Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat- Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya (al-Ahzab:56)
kisah ini dinukilkan oleh sahabat Syamimi hasil pengalaman benar yang telah dilalui..pernah disebarkan melalui e-mail & blog sebelum ini..) sesungguhnya, aku sangat bersyukur kerana dilahirkan didunia ini sbgai ummat nabi Muhammad S.A.W… banyakkan lah berselawat dan mendengar zikir..insyaAllah kita semua akan mendapt syafaatnya di Akhirat kelak..wallahu’ alam..(*_ *)

(sekiranya kalian mempetikaikan sama akan benar atau tidaknya kisah ini, itu bukanlah persoalan,ambillah I’tibar selagi ada waktu untuk menginsafi diri)


Komentar

Postingan populer dari blog ini

PERKEMBANGAN FISIK MASA DEWASA MADYA

Rentang usia dewasa madya atau yang disebut juga usia setengah baya pada umumnya berkisar antara usia 40 - 60 tahun, dimana pada usia ini ditandai dengan berbagai perubahan fisik maupun mental (Hurlock, 1980:320). Masa usia dewasa madya diartikan sebagai suatu masa menurunnya keterampilan fisik dan semakin besarnya tanggung jawab, suatu periode dimana orang menjadi sadar akan polaritas muda-tua dan semakin berkuranggya jumlah waktu yang tersisa dalam kehidupan, suatu masa ketika orang mencapai dan mempertahankan kepuasan dalam karier, dan suatu titik ketika individu berusaha meneruskan suatu yang berarti pada generasi berikutnya.

GANGGUAN TIC

A.Pengertian
Tic adalah suatu gerakan motorik (yang lazimnya mencakup suatu kelompok otot khas tertentu) yang tidak di bawah pengendalian, berlangsung cepat, dan berulang-ulang, tidak berirama, ataupun suatu hasil vocal yang timbul mendadakdan tidak memiliki tujuan yang nyata. Tic terbagi menjadi tic motorik dan tic vocal. Tic jenis motorik dan jenis vocal mungkin dapat dibagi dalam golongan yang sederhana dan yang kompleks, sekalipun penggarisan batasannya kurang jelas. Tic seringkali terjadi sebagai fenomena tunggal namun tidak jarang disertai variasi gangguan emosional yang luas, khususnya, fenmena obsesi dan hipokondrik. Namun ada pula beberapa hambatan perkembangan khas disertai “tic”. Tiidak terdapat garis pemisahyang jellas antara gangguan “Tic” dengan berbagai gangguan emosional dan gangguan emosional disertai “tic”. Diagnosisnya mencerminkan gangguan utamanya.
B.Kriteria menurut DSM IV TR ·Baik beberapa motor dan satu atau lebih vokal tics telah hadir di beberapa waktu selama sak…

FAKTOR-FAKTOR PENYEBAB KECEMASAN

Sumber kecemasan yang bersifat internal berasal dari dalam diri individu, tidak memiliki keyakinan akan kemampuan diri dapat menimbulkan kecemasan. Sedangkan sumber kecemasan yang bersifat eksternal berasal dari lingkungan. Perubahan yang terjadi pada lingkungan terjadi secara cepat dapat menimbulkan rasa ketidaknyamanan dalam diri individu, hal inilah yang dapat memicu timbulnya kecemasan.